expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

Wednesday, August 19, 2015

10 Tips Didik Anak Bijak

Teks: Natrah Mohamed

Ibu bapa berperanan besar dalam mendidik anak ke arah keseimbangan emosi dan rohaninya.
Anak yang cedas, bijak serta berkeyakinan tinggi adalah impian semua ibu-bapa. Saya juga begitu. Sejak belum berkahwin lagi sudah berangan mempunyai anak sebegini. Amboii, sakan berangan! ok, saya sertakan 10 cara yang ibu bapa boleh jadikan panduan. Hasilnya, Allah yang tentukan, kita sebagai makhluk, harus berusaha, insyaAllah.
Artikel ini saya olah dari blog Artikel Kesehatan.



1. Bermain Permainan Menguji Minda

Hal ini telah terbukti untuk meningkatkan kemampuan otak kanan anak. Catur, teka-teki silang kata, ataupun permainan mencuba-cuba dapat melatih otak anak. Permainan seperti Sudoku bisa menjadi permainan yang menyenangkan sekaligus melatih pemikiran strategis, pemecahan masalah, dan pengambilan keputusan yang kompleks. Teruskan bermain permainan asah otak ini di sekitar rumah dan ajak anak untuk membantu dalam memecahkan masalah yang rumit. 
Sewaktu saya mengandungkan Nasih, saya sangat suka bermain Sudoku. Banyak buku yang saya selesaikan. Sehingga Nasih berumur 2 tahun, dia selalu mengira-ngira sehingga angka 9, Kawan-kawan bergurau, mungkin sebab saya suka buat Sudoku kot. Haha.

2. Belajar Muzik
Mendengar anak bermain muzik mungkin tidak selalu menyenangkan bagi sesetengah ibu bapa, namun pelajaran muzik menjadi cara yang mudah untuk mengasah otak kanan. Berdasarkan sebuah penelitian oleh para peneliti dari Universiti Toronto, pelajaran muzik bermanfaat bagi perkembangan IQ dan akademik anak. Penelitian tersebut membuktikan belajar muzik pada masa kecil akan menampakkan hasil (nilai) yang lebih bagus sewaktu di sekolah menengah, dan IQ yang tinggi ketika dewasa.

3. Air Susu Ibu

ASI adalah makanan yang bagus untuk otak bayi. Penelitian secara konsisten telah menunjukkan bahawa menyusukan bayi banyak manfaat untuk pertumbuhannya. ASI dapat mencegah infeksi berbahaya dan merupakan sumber makanan penting. Penkaji Denmark telah menemui bahawa menyusui dapat membuat bayi menjadi sihat dan cerdas. Kajian ini mengatakan bahawa bayi yang diberi ASI selama sembilan bulan, tumbuh secara signifikan dan lebih cerdas daripada mereka yang menyusui hanya selama satu bulan atau kurang.

4. Olahraga atau bersukan
Kajian yang dilakukan oleh penkaji Universiti Illinois menunjukkan hubungan yang kuat antara kecergasan dan prestasi akademik di antara anak-anak sekolah rendah. Berolahraga dapat mendorong anak lebih percaya diri, mampu bekerja secara tim, dan berjiwa kepemimpinan.

5. Bermain video game
Terkejut…? Mungkin ibu bapa yang tidak setuju dengan poin ini, dan memang benar banyak jenis permainan pada video game yang mempunyai efek negatif bagi anak, seperti permainan bertema kekerasan dan peperangan, yang tidak ada hubungannya dengan kecerdasan otak. Namun masih banyak juga permainan video game yang bersifat edukatif dan mampu meningkatkan perkembangan otak anak lebih cepat. Sebuah kajian terbaru yang dilakukan di University of Rochester menemukan bahawa peserta yang bermain video game belajar isyarat visual jauh lebih cepat daripada rakan-rakan mereka. Namun demikian, anda sebagai orang tua harus benar-benar memilih dengan ketat permainan apa yang layak bagi anak anda.


6. Gizi yang seimbang.
Jauhkan makanan-makanan tidak sihat seperti ‘junk food’ dari anak dan ganti dengan makanan yang tinggi gizinya. Anak yang gizinya seimbanh dapat berpengaruh baik bagi mental dan perkembangan motorik, terutama anak kecil khususnya dalam 2 tahun pertama kehidupannya. Sebagai contoh, anak-anak memerlukan zat besi untuk perkembangan otak yang lebih baik, jadi jika kekurangan zat besi maka impuls saraf akan bergerak lebih lambat. Oleh sebab itu jaga keperluan gizi anak dengan makanan-makanan yang sihat agar meningkatkan perkembangan otak anak menjadi lebih baik.

7. Menggali dan Menjaga Rasa Ingintahuan.
Pakar mengatakan bahawa orang tua yang mendorong dan menjaga anak-anak mereka untuk menggali hal-hal baru, mengajarkan mereka akan pelajaran yang berharga: bahawa mencari pengetahuan adalah sangat penting. Raikan hobi anak-anak jika itu positif, jangan bosan menjawab pertanyaan-pertanyaan anak yang mungkin remeh bagi kita, dan ajarkan perkara-perkara baru pada mereka. Hal tersebut dapat membantu perkembangan otak anak ke arah lebih intelektual.

8. Membaca.
Membaca sangat baik untuk perkembangan otak anak. Membaca adalah cara untuk meningkatkan pembelajaran dan perkembangan kognitif pada anak-anak dari pelbagai usia. Ajarkan anak-anak untuk membaca seawal mungkin dan dorong mereka agar senantiasa gemar membaca.

9. Menguatkan Kepercayaan Diri
Pada usia remaja, anak-anak dapat menjadi mangsa berfikir negatif yang bakal membataskan potensi mereka. Psikologi anak mendorong orang tua untuk menguatkan anak-anak mereka secara positif dengan dorongan dan keyakinan yang optimis. Penyertaan dalam pasukan olahraga dan kegiatan sosial lainnya juga membantu membangun kepercayaan diri anak.

10. Sarapan
Sarapan dapat meningkatkan memori, konsentrasi dan belajar. Anak-anak yang tidak makan sarapan cenderung lebih mudah lelah, menjadi lebih mudah marah, dan bereaksi lebih cepat daripada mereka yang memulai hari dengan sarapan. Jadi jangan biarkan anak anda untuk tidak sarapan, kerana sarapan dapat membantu anak-anak tetap fokus dan aktif selama berapa di sekolah.

Sekian.

Terima kasih sudi baca entry ini.

Jumpa lagi entry akan datang.

Natrah Mohamed aka Mama Nasih.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

KENALI SHAKLEE

 photo KENALISHAKLEE_zpsjhrkr5w4.jpg
 photo PRODUKSHAKLEE_zpslwr9bj4b.jpg
 photo CADANGANVITAMIN_zps9fostmqa.jpg
 photo SERTAIKELUARGAKAMI_zpsnwpjxnay.jpg
 photo PENGEDARSHAKLEE_zpsu3sbu1d3.jpg
 photo CAWANGAN SHAKLEE_zpsbm1dxcgx.jpg

Pengunjung

Designed by NH Design